Tuesday, August 12, 2008

Platina Binter Merzy 1980

Platina


Alat pemutus kontak bernama platina sudah tidak populer lagi. apalagi di jaman serba digital seperti sekarang. Jaman dimana CDI programable sudah sangat mudah ditemukan.

Tapi entah kenapa, di motor seperti Binter Mercy 1980 yang saya punya, jika disuruh milih pakai platina atau CDI ? saya milih pakai Platina. Sejauh yang saya alami selama ini, motor dengan pengapian platina lebih nyaman kalau dipakai santai.

Di motor lawas saya yang terdahulu, yaitu honda CB 100 produksi 1978 www.motorlawas.blogspot.com pengapian standar yang platina saya ubah menjadi CDI. Motor jadi kencang dan gampang sekali di stater. 2 - 3 engkol di kondisi dingin, mesin langsung nyala. Cuman kelemahannya kita tidak bisa mendeteksi kapan CDI akan mati. Sudah bolak balik saya dikerjai CB gara-gara masalah pengapian. Oleh sebab itu, saya akan pertahankan pengapian platina di Binter Mercy saya yang sekarang. (edy)

6 comments:

Emanuel Setio Dewo said...

Katanya kalau CDI gampang terganggu pengapiannya. Terutama kalau sudah mulai aus. Pengapiannya sering lari-lari dan harus distel.

Menurut saya sih lebih baik ganti ke CDI. Kalau CDI-nya tidak awet, itu pasti karena ada yang tidak cocok. Mungkin tegangan/arusnya terlalu besar yang masuk ke CDI.

Salam.

agus said...

bang saya punya binter merzy th'81, sudah sy rubah pake CDI shogun, CDI nya cepat mati.

kira2 CDI yang pas itu apa ya? atau ada yang jual platinanya binter merzy ga?

Regards
San

ahmad said...

kalo mau rubah dari platina ke CDI apakah harus ganti cover mesin sebelah kiri ya? trus kalo diganti CDI pake punya suzuki shogun. kira2 ada yang mao jual cover tutup kiri mesinnya nggak ya?

Chandra Adi Gunawan said...

kalau ane mah udah dari tahun 90 pake punya cdi shogun ndak pernah jebol... jadi awet aja ndak masalah...bahkan timing pengapiannya bisa distel layaknya platina...dan ndak perlu ganti cover segala...yang jelas tetap makyussss

Chandra Adi Gunawan said...

kalau ane mah udah dari tahun 90 pake punya cdi shogun ndak pernah jebol... jadi awet aja ndak masalah...bahkan timing pengapiannya bisa distel layaknya platina...dan ndak perlu ganti cover segala...yang jelas tetap makyussss

Bayu n Heidy said...

Mas bro,tolong pencerahannya dong buat stell platina.saya baru ngidupin lagi binter merzy bokap yang dah berpuluh tahun mati...setelah ganti daleman sana sini...sempet nyala...dan bahkan sempet ganti platina karena yang lama dah lemah.

kendalanya oleh mekanik langganan katanya karburatornya bermasalah...jadinya setingan platinanya rada susah karena pengapian sama pengabutan bensin rada ga singkron, jadi kudu ganti karbu...nah pertanyaan saya...seandainya ganti karburator,yang cocok pake apa???

trus cara setting platina binter gimana ya???udah geser sana sini...selalu keluar suara mirip pecutan klo di gas...setelah itu motor kaya ngempos trus mati...

dulu waktu dibawa dari bengkel setelah operasi pengisian nyawa kembali sempet hidup selama dua hari bahkan sempet dibawa kekantor...nah setelah itu cuma dipanaskan...kendalanya sewaktu pulang dari kantor settingan platina bergeser,sekarang tuh motor ga bisa jalan jauh...klo dipanaskan juga cuma tahan sebentar sebelum ngadat ga mo hidup lagi mesinnya...

mohon bantuannya...
klo bisa mohon jawabannya di email ke saya di be_flashrider@yahoo.com...terima kasih... salam Bayu (Newbee with merzy)